Dibesarkan Serigala

33
dibesarkan serigala

SPANYOL/tabengan.com – Marcos Rodríguez Pantoja tinggal di antara serigala selama 12 tahun di pegunungan Provinsi Cordoba di Spanyol, sebelum ditemukan Garda Sipil pada usia 19 dan dibawa kembali ke peradaban. Tetapi sampai sekarang, di usia 72 tahun, Pantoja masih belum sepenuhnya bisa menyesuaikan diri dengan kehidupan di antara manusia.

Lahir di Añora, Cordoba, pada 1946, Marcos Rodríguez Pantoja kehilangan ibunya ketika dia baru berusia 3 tahun, dan segera setelah itu, ayahnya meninggalkannya untuk tinggal bersama wanita lain di kota tetangga. Sebagai seorang anak laki-laki, dia dibawa ke gunung untuk menggantikan seorang penggembala tua dan menjaga 300 ekor domba.

Dia ingat bahwa lelaki tua itu mengajarinya untuk membuat api dan menggunakan berbagai peralatan, tetapi pada 1954, ketika Marcos bahkan belum berusia 8 tahun, si penggembala tua itu meninggal dan Marcos hidup sendirian.

Tidak jelas bagaimana Marcos kemudian bisa hidup dengan serigala liar di gunung. Tetapi, ketika Garda Sipil menemukannya, 12 tahun kemudian, Marcos sudah tidak berbicara dengan bahasa manusia dan mengeluarkan dengkuran seperti binatang.

Garda Sipil membawa Marcos kembali ke peradaban, tetapi dia tidak pernah benar-benar bisa menyesuaikan diri dengan kehidupan di antara manusia. Pada satu titik, ia bahkan mencoba kembali ke kawanan serigala, tetapi “keadaannya tidak sama lagi” dan para serigala tidak lagi melihatnya sebagai saudara.

“Anda dapat mengatakan bahwa mereka ada di sana, Anda mendengar mereka terengah-engah, itu membuat Anda merinding … tetapi tidak mudah untuk melihat mereka,” kata Marcos kepada El Pais baru-baru.

“Ada serigala dan jika saya memanggil mereka, mereka akan merespons, tetapi mereka tidak akan mendekati saya. Saya berbau seperti manusia saya memakai Cologne,” lanjutnya sebagaimana dilansir Oddity Central, Minggu (8/4).

Marcos mengatakan bahwa kenangan indah terakhirnya terjadi saat dia hidup di antara serigala, kepada serigala betina yang menunjukkan cinta keibuannya untuk pertama kalinya dalam hidupnya, dan anak-anaknya yang menerima dia sebagai saudara laki-laki.

Mereka mengajarinya cara bertahan hidup di alam liar, menunjukkan kepadanya buah beri dan jamur yang aman untuk dimakan, dan yang beracun. Dia ingat tidur di gua, di antara kelelawar, ular dan rusa, dan berlari tanpa alas kaki di medan kasar tanpa memedulikan apa pun.

Tetapi saat-saat bahagia itu berakhir ketika Garda Sipil menemukan dan menangkapnya 53 tahun yang lalu, membuat hidupnya hancur berantakan. Marcos berbicara mengenai bagaimana dia ditipu dan dimanfaatkan oleh rekannya, dieksploitasi oleh bos dalam bisnis perhotelan dan konstruksi, dan ditertawakan oleh teman-temannya karena dia tidak tahu banyak tentang hal-hal seperti sepak bola dan politik.

Marcos saat ini tinggal di desa Rante, di Provinsi Ourense di Galicia. Musim dingin yang lalu ini sulit baginya, karena ia tidak mampu membeli peralatan pemanas dengan uang pensiunnya yang kecil. Untungnya, anggota kelompok lingkungan [email protected] das Arbores mengumpulkan uang untuk menyekat rumahnya dan membelikannya pemanas pellet untuk musim dingin berikutnya.o-zon

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.