DPRD Kotim Dorong Percepatan Peningkatan Jalan Poros Tanah Mas

ISTIMEWA PERCEPATAN-Komisi IV DPRD Kotim ketika mengunjungi kelurahan tanah mas, Selasa lalu

SAMPIT-TABENGAN.COM-Komisi IV DPRD Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim), yang telah memantau kondisi jalan poros Tanah Mas Kecamatan Baamang, mendorong pemerintah kabupaten bersama pihak swasta segera merealisasikan peningkatan jalan tersebut.
“Kami baru tahu ada rapat antara pemerintah kabupaten dengan pihak perusahaan yang menyepakati pembiayaan peningkatan jalan ini masing-masing 50 persen. Kami tidak ada diundang. Nanti kami akan minta penjelasan soal itu. Tetapi kami tentu mendorong agar peningkatan jalan itu segera dilaksanakan,” kata Ketua Komisi IV, Muhammad Kurniawan Anwar Selasa (22/3/2022).
Kurniawan berkunjung bersama rekan-rekannya Komisi IV, yaitu Wakil Ketua Komisi IV Bima Santoso, Sekretaris Komisi IV Abdul Kadir, serta anggota Komisi IV Handoyo J Wibowo, Modika Latifah Munawarah, Bunyamin, Paisal Darmasing, Rusmawati dan Khozaini.
Jalan poros Tanah Mas sepanjang 5,2 kilometer membentang dari Jalan Tjilik Riwut hingga ke permukiman warga Kelurahan Tanah Mas di pinggir Sungai Mentaya. Selain dimanfaatkan warga, jalan belum beraspal itu juga dilewati kendaraan-kendaraan perusahaan perkebunan kelapa sawit PT Sinar Jaya Inti Mulia (SJIM).
Untuk itulah, selain meninjau kondisi jalan, rombongan juga bertandang ke kantor PT SJIM. Rombongan diterima oleh Audy Valent selaku perwakilan manajemen PT SJIM.
Turut hadir perwakilan dari Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang, Dinas Perhubungan, Satuan Polisi Pamong Praja, Camat Baamang dan Lurah Tanah Mas.
Berdasarkan paparan perwakilan Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang, diperlukan anggaran sekitar Rp20 miliar hingga Rp24 miliar untuk peningkatan jalan tersebut. Pemerintah daerah mengusulkan peningkatannya melalui dana alokasi khusus (DAK) pada 2023 mendatang.
Meski begitu, ujarnya, akan sangat bagus jika kesepakatan peningkatan jalan secara bersama oleh pemerintah daerah dan PT SJIM bisa segera dilaksanakan. Tujuannya agar jalan tersebut segera mulus dan bisa dinikmati bersama.
“Apalagi kalau benar PT SJIM akan menanggung 100 persen biayanya, tentu lebih bagus lagi, sehingga anggaran pemerintah bisa diarahkan ke program lain. Kita semua tahu, pandemi Covid-19 saat ini membuat anggaran daerah sangat terbatas,” tegas Kurniawan.
Sementara itu Audy Valent selaku perwakilan manajemen PT SJIM menegaskan, perusahaan mereka siap melaksanakan kesepakatan, yaitu menanggung 50 persen biaya peningkatan jalan tersebut. Bahkan saat ini manajemen sedang membahas kemungkinan pembiayaan 100 persen oleh perusahaan mereka jika anggarannya memungkinkan.
“Kemungkinan membiayai 100 persen itu sedang dibahas. Kami tidak menjanjikan, tapi semoga saja bisa. Tapi untuk kesepakatan membiayai 50 persen itu sudah bisa kami pastikan,” tegas Audy Valent.
Audy menyatakan perusahaannya siap menggelontorkan pembiayaan 50 persen untuk peningkatan jalan poros Tanah Mas tersebut. Pihaknya hanya tinggal menunggu surat resmi dari pemerintah daerah sebagai dasar mengucurkan anggaran. c-may

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.