Diduga Depresi, Pria Desa Gandang Nekat Gantung Diri

  • Bagikan

PULANG PISAU/TABENGAN.COM – Diduga depresi, seorang pria berusia 30 tahun warga Desa Gandang, Kecamatan Maliku, Kabupaten Pulang Pisau, Jumat (25/6/2021) sekitar pukul 17.00 Wib nekat menghabisi nyawanya dengan cara gantung diri menggunakan seutas tali nilon di dalam kamarnya.

Peristiwa nahas tersebut, pertama kali di ketahui oleh istri korban (30) yang merasa curiga karena korban tidak kunjung keluar dari dalam kamar.

Dikonfirmasi, Kapolres Pulang Pisau AKBP Kurniawan Hartono melalui Kapolsek Maliku Ipda Laser Kristovor, Sabtu (26/6/2021) membenarkan peristiwa tersebut, dimana pada hari Jumat 25 juni 2021 sekitar pukul 17.00 wib, Istri korban inisial (NH) merasa curiga karena korban tidak keluar dari dalam kamar sejak Kamis 24 Juni 2021 sekitar jam 12.00 wib dengan kondisi pintu kamar terkunci dari dalam.

Kemudian istri korban mengintip ke dalam kamar depan melalui jendela depan dan melihat Suaminya (korban) telah tergantung menggunakan tali yang terikat di kayu kuda-kuda kamar.

Istri korban berteriak minta tolong sambil memanggil tetangganya inisial H (29), kemudian H mengajak TM (43) mendatangi rumah korban.

Selanjutnya saksi TM dan saksi H mendatangi rumah korban dan melihat kamar korban terkunci dari dalam.  Mereka mendobrak pintu kamar dan  menemukan lorban dalam keadaan meninggal dunia dengan posisi leher terlilit tali nilon warna biru yang tergantung di kayu kuda kuda kamar, sedangkan kedua kaki korban menyentuh kasur, korban tidak mengenakan baju dan hanya menggunakan celana dalam.

Melihat kondisi tersebut, saksi TM berinisiatif menghubungi Polsek Maliku, kemudian petugas polsek Maliku bersama Petugas Puskesmas Maliku mendatangi TKP dan menemukan korban dengan posisi gantung diri menggunakan seutas tali nilon warna biru yang di gantung kayu kuda kuda rumah dengan tali simpul hidup dengan kondisi korban lidah tergigit dan mengeluarkan air liur, dari kemaluan keluar air mani dan dari dubur keluar feses, leher korban terlilit tali dan kedua kaki menyentuh kasur, korban tidak mengenakan baju dan hanya mengenakan celana dalam warna biru serta ditubuh korban tidak ditemukan tanda-tanda kekerasan.

Setelah dilakukan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) dan VER selanjutnya jenazah korban diserahkan kepada pihak keluarga korban.

Korban Diduga Alamai Depresi

Kenapa korban sampai nekat gantung diri?, sampai saat ini, kata Kapolsek, pihaknya masih mendalami motif korban nekat gantung diri, karena menurutnya Istri korban masih belum bisa dimintau keterangan.

Berdasarkan keterangan saksi, kata Kapolsek, 2 (dua) hari sebelum kejadian, korban mengamuk sambil membawa parang, dan 1 hari sebelum kejadian, korban menyuruh istri dan anaknya keluar dari rumahnya, karena korban takut kalau saja dirinya khilaf dan akan membunuh anak istrinya.

“Korban menutup pintu kamar dari dalam dengan cara memaku pintu kamar,” beber Kapolsek.

Namun, lanjut Kapolsek, istri korban tetap saja pulang ke rumah sebentar untuk menjenguk korban, dan benar adanya, kehawatiran istri korban terhadap suaminya terjadi. c-mye

/////////////////////////////////////

KETERANGAN PHOTO :

1. Nampak korban saat di evakuasi oleh Kepolisian setempat.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *