Frekuensi Kunjungan Kapal Laut Meningkat

  • Whatsapp
Frekuensi Kunjungan Kapal Laut Meningkat
iklan atas

PALANGKA RAYA/TABENGAN.COM – Frekuensi kunjungan kapal laut selama September 2020 mengalami peningkatan sebesar 13,12 persen dibanding Agustus 2020, yaitu dari 602 kunjungan menjadi 681 kunjungan. Peningkatan frekuensi kunjungan ini terjadi di tiga Pelabuhan, yaitu Kumai 11 kunjungan, Sampit 94 kunjungan, dan Sukamara 36 kunjungan.

Sebaliknya, penurunan frekuensi kunjungan kapal terjadi di tiga pelabuhan lainnya, yaitu Pulang Pisau 26 kunjungan, Pangkalan Bun 6 kunjungan, dan Kuala Pembuang 4 kunjungan.

Meskipun terjadi peningkatan frekuensi kunjungan kapal, jumlah penumpang mengalami penurunan sebesar 2,97 persen. Dari 18.159 orang pada Agustus 2020 menjadi 17.620 orang di September 2020. Meskipun jumlah penumpang datang naik 13,44 persen, tetapi penumpang berangkat turun sebesar 20,72 persen. Jumlah volume arus barang juga mengalami penurunan sebesar 6,61 persen, yaitu dari 1,29 juta ton di Agustus 2020 menjadi 1,21 juta ton September 2020.

“Penurunan ini berasal dari menurunnya volume muat barang sebesar 9,62 persen, sementara volume bongkar barang mengalami peningkatan sebesar 2,10 persen,” beber Kepala Bidang statistik Distribusi BPS Kalteng, Akhmad Tantowi melalui rilis, belum lama ini.

Berikutnya disebutkan, dibandingkan bulan yang sama tahun sebelumnya, frekuensi kunjungan kapal di Kalteng pada September 2020 mengalami penurunan sebesar 3,95 persen, yaitu dari 709 kunjungan menjadi 681 kunjungan. Hal ini berdampak pada jumlah penumpang yang mengalami penurunan sebesar 45,60 persen.

Jumlah penumpang yang datang mengalami penurunan sebesar 36,74 persen, sementara penumpang berangkat turun 55,29 persen. Sementara itu, volume arus barang mengalami peningkatan sebesar 29,80 persen.

“Sedangkan volume bongkar barang naik sebesar 35,00 persen dan volume muat barang naik 27,88 persen,” imbuhnya.

Secara kumulatif dilanjutkan dia, Januari-September 2020, frekuensi kunjungan kapal di Kalteng mengalami penurunan sebesar 9,45 persen dibanding periode yang sama tahun sebelumnya, yaitu dari 6.306 kunjungan menjadi 5.710 kunjungan. Hal ini berdampak pada jumlah penumpang yang mengalami penurunan sebesar 54,65 persen.

Lalu jumlah penumpang yang datang mengalami penurunan sebesar 55,64 persen, sementara penumpang berangkat turun 53,52 persen. Namun sebaliknya, volume arus barang mengalami kenaikan sebesar 7,26 persen.

Sedangkan volume muat barang naik sebesar 10,54 persen, sementara volume bongkar barang turun 0,85 persen. Setelah terus mengalami penurunan sejak awal tahun 2020, jumlah penumpang angkutan laut mulai menunjukkan peningkatan selama Juni. Meski demikian, aktivitas penumpang masih jauh lebih rendah dibandingkan 2 tahun sebelumnya dikarenakan masih terjadi pandemi Covid-19

“Pelabuhan Kumai dan Sampit masih mendominasi layanan transportasi penumpang dan barang di Kalteng. Dari 17.620 orang jumlah penumpang datang dan berangkat selama September 2020, sebagian besar masih melalui Pelabuhan Kumai 78,96 persen dan Sampit 21,04 persen. Sedangkan volume arus barang yang mencapai 1,21 juta ton, terkonsentrasi di Pelabuhan Sampit 55,91 persen dan Kumai 30,07 persen. dsn

iklan atas

Pos terkait

iklan atas