Teras Ingatkan Pemda Perhatikan Pertanian Desa

  • Whatsapp
Teras Ingatkan Pemda Perhatikan Pertanian Desa
Salah satu saluran irigasi untuk mengairi sawah-sawah petani di kawasan lumbung pangan berkelanjutan di Kabupaten Pulpis.
iklan atas

PULANG PISAU/tabengan.com – Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI Agustin Teras Narang mengingatkan pemerintah daerah agar memerhatikan pertanian desa. Terlebih agar sektor pertanian bisa produktif menopang kebutuhan pangan wilayah Kalimantan Tengah maupun nasional.

Hal itu disampaikan Teras setelah memantau perkembangan kasus Covid-19 yang terus meningkat, sehingga pemerintah semakin membutuhkan banyak langkah dalam menangani pandemi. Selain itu, kesigapan dalam mencegah krisis pangan mesti segera diperhatikan.

“Kami menerima sejumlah aspirasi dari desa di Kabupaten Pulang Pisau, yang kebetulan jadi wilayah pengembangan lumbung pangan yang kami harapkan berkelanjutan. Di antaranya kebutuhan akan perhatian dari pemerintah. Untuk itu pemerintah daerah mesti lekas turun ke lapangan mendukung pertanian desa” ujar Teras usai menggelar reses virtual, Selasa (4/8/2020).

Sejauh ini Teras menyebutkan konsep lumbung pangan sendiri belum dapat dilihat secara utuh. Meski beberapa kali Kementerian terkait hingga Presiden Jokowi turun ke Kalteng untuk melakukan peninjauan. Menurutnya hal tersebut tak cukup, namun Pemerintah daerah juga untuk lebih pro aktif mengawal agenda tersebut.

Menurutnya, salah satu yang bisa dilakukan pemda adalah dengan melakukan pemetaan terhadap berbagai persoalan dan kebutuhan masyarakat tani di desa-desa yang ada di Kalteng. Sebab dari temuan dan aspirasi masyarakat, infrastruktur kawasan pertanian serta pengembangan keterampilan petani dalam mengatasi masalah di lapangan masih sangat diperlukan.

Terutama dalam kepentingan untuk meningkatkan produktivitas hasil panen padi menuju angka rata-rata yang optimal. Sebab di lapangan kata Teras masih ditemukan adanya lahan yang produksi padinya rendah.

Selain itu, penataan ruang dan kawasan untuk perkebunan serta perikanan juga patut mendapat perhatian. Menurutnya sebelum pemerintah turun tangan lebih jauh, pemerintah daerah sebaiknya turun mendahului dan memberikan dukungan pada sektor pertanian. Selebihnya, keterbatasan yang ada minta dukungan pada pemerintah pusat.

“Jangan sampai gagasan lumbung pangan berkelanjutan hanya jadi kepentingan pusat, tapi kita di daerah sendiri tidak siap dan sigap membawa kepentingan masyarakat,” ujarnya.

Dalam reses yang digelar di 2 kecamatan dan 6 desa, secara khusus Teras juga memantau perkembangan situasi Covid-19 dan kesiapan desa dalam penangangan dampak pandemi ini. Secara umum, pihaknya melihat bahwa penanganan sudah makin membaik. Meski masih ada catatan termasuk soal data ganda penerima bantuan di beberapa desa.

Tak lupa Teras mengimbau masyarakat untuk tetap peduli protokol kesehatan dan waspadai pergerakan publik yang mungkin datang ke desa. Membangun sikap siaga di desa-desa dan mencegah terjadinya kasus di wilayah masing-masing. Terlebih jelang agenda Pilkada yang masih tetap diagendakan pemerintah pada akhir tahun ini.

“Meski kami Komite I DPD RI telah mendorong penundaan Pilkada di tengah pandemi Covid-19 ke tahun depan, namun belum ada perubahan sikap pemerintah untuk menunda. Maka desa-desa perlu meningkatkan kesiagaan desa,” pungkas Teras. ist/adn

iklan atas

Pos terkait

iklan atas