Generasi Milenial Alami Kebotakan Lebih Awal

  • Bagikan

Tabengan.com – Kebotakan bisa melanda siapa pun, termasuk generasi milenial.

Mereka yang berusia di bawah 40 tahun ini, mulai mengalami kebotakan. Garis rambutnya mulai menurun.

Untuk mengetahui masalah rambut ini, Anda harus bisa membedakan antara kerontokan rambut dan benar-benar kehilangan rambut.

Orang kerap mengalami rambut rontok setiap hari. Ini Normal.

Ketika beberapa helai rambut tersumbat di atas saluran air pembuangan kamar mandi, bukan berarti seseorang yang sedang membersihkan rambut itu bakal mengalami kebotakan.

Dr Justin Ko, direktur dan kepala dermatologi medis di Stanford Health Care, mengatakan, ada cara efektif untuk mengobati kerontokan rambut.

Tetapi, kata Ko, mereka harus mengevaluasi dan mencari saran dari para profesional berlisensi dan terlatih adalah awal terbaik untuk perawatan apa pun.

“Paling umum, rambut rontok adalah apa yang kita sebut ‘pola rambut rontok,’ atau alopecia androgenik,” kata Ko kepada Healthline.

“Namun, ada banyak penyebab rambut rontok lainnya yang mengikuti program berbeda dan kami mempertimbangkan dan memperlakukan dengan sangat berbeda.”

Selain itu, pemeriksaan darah atau evaluasi lain dapat membantu menyelidiki lebih lanjut akar penyebab kerontokan rambut.

Bagian dari evaluasi adalah melihat potensi penyebab rambut rontok, seperti diabetes, kolesterol tinggi, dan tekanan darah tinggi.

“Saya mendorong semua pasien yang saya temui dengan alopecia androgenik awal dan atau parah untuk menemui dokter perawatan primer.”

Alasannya, dokter akan dapat membantu mereka mengevaluasi dan mengelola masalah kehilangan rambut dengan modifikasi gaya hidup, diet, dan olahraga.

Saat ini ada dua obat yang disetujui oleh Food and Drug Administration dam telah terbukti aman dan efektif untuk mengatasi kerontokan rambut yakni Rogaine (minoxidil) dan Propecia (finasteride).

Meski begitu, penggunakan obat tersebut harus dikonsultasikan lebih dulu ke dokter.

Ada juga perawatan lain, seperti terapi sinar laser tingkat rendah dan plasma kaya trombosit, tetapi keduanya membutuhkan lebih banyak bukti untuk membuktikan keamanan dan efektivitasnya.

Sementara itu, Ken L Williams Jr DO, ahli bedah dan pendiri Restorasi Rambut Daerah Orange di Irvine, California, mengatakan, banyak produk perawatan rambut rontok dijual bebas.

Namun, kata Williams, produk perawatan rambut rontok itu kekurangan bukti ilmiah dan validitas dari yang mereka sebut sebagai kesuksesan.

“Karena banyak produk rambut rontok kekurangan sifat obat, mereka tidak di bawah pengawasan pemerintah,” kata Williams.

Akibatnya, ada banyak iklan salah dan menyesatkan konsumen tentang kemanjuran produk.

Ko mengatakan, hal pertama harus dilakukan dalam menghadapi potensi rambut rontok adalah jangan panik.

“Sangat penting untuk tidak melakukan perubahan drastis dalam gaya hidup atau kebiasaan kecuali di bawah bimbingan atau arahan dari seorang profesional medis,” kata Ko.

Menurut Ko, melakukan hal baru yang intens atau memulai diet ketat baru dapat menjadi bumerang pada ‘mahkota.’

Akibatnya, garis rambut bergeser atau siklus berubah dan menyebabkan fenomena yang disebut telogen effluvium, hanya bersifat sementara.

Sementara itu, banyak orang stres karena rambut rontok, terutama ketika merenungkan kemajuan karier atau hubungan sosial dan romantis pada masa depan.

Ko mengatakan, terlalu ‘sadar rambut’ atau menghitung rambut rontok setiap hari dapat menyebabkan atau memperburuk stres.

“Tindakan terbaik Anda adalah mencari bantuan dari dokter yang dapat membantu membimbing Anda menuju rencana diagnosis dan perawatan yang tepat,” kata Ko.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *