Jokowi Jelaskan Kenapa Harga Sawit Rendah

  • Whatsapp

PALEMBANG/tabengan.com – Presiden Joko Widodo memberikan penjelasan kepada masyarakat Sumatera Selatan, terkait rendahnya harga jual kelapa sawit akhir-akhir ini mencapai Rp 700 per kilogram. Penjelasan disampaikan Jokowi saat menghadiri acara evaluasi kebijakan pembangunan dan pemberdayaan masyarakat desa dan sosialisasi penggunaan dana desa tahun 2019.

Dalam acara yang digelar di Palembang, Minggu (25/11) itu, hadir para kepala desa dan seluruh perangkat desa dari berbagai desa di Sumatera Selatan. Jokowi mengaku, sangat menyadari bahwa kelapa sawit merupakan komoditas yang diandalkan oleh masyarakat Sumatera Selatan, khususnya yang tinggal di wilayah pedesaan. Oleh karena itu, Jokowi ingin memberi pengertian kepada masyarakat bahwa urusan kelapa sawit bukanlah hal yang mudah dan bisa dikontrol penuh oleh pemerintah.

“Urusan sawit, CPO bukan urusan mudah. Tapi sebetulnya urusan bisnis, jualan,” kata Jokowi. Jokowi mengatakan, ekspor sawit ke Uni Eropa saat ini terhambat karena mereka juga kini tengah mengembangkan produk serupa lewat biji bunga matahari. Sebagai solusinya, Jokowi mengaku sudah meminta China untuk membeli produk kelapa sawit lebih banyak.

“Saya minta Tiongkok beli lebih banyak. Saya minta tambahan. Ada tambahan 500.000 ton. Itu banyak sekali. Tapi belum memengaruhi harga pasar secara baik,” kata Jokowi.

Menurut Jokowi, kebun kelapa sawit di Indonesia paling besar di dunia dengan luas 13 juta hektar. Produksi tiap tahun 42 juta ton. Hal ini lah yang juga membuat harga sawit kian tergerus.

“Mengendalikan ini tidak mudah, karena ini perdagangan internasional. Oleh karena itu, tiga bulan ini saya sudah perintahkan agar (sawit) bisa dipakai untuk campuran solar,” kata Jokowi.

Jika program biodiesel 20 persen (b20) berhasil, Jokowi meyakini hal ini bisa menaikkan harga kelapa sawit sekaligus mengurangi ketergantungan Indonesia pada impor minyak mentah.

“Tapi ini tidak bisa singkat, butuh waktu setahun,” ujar Jokowi.

Pos terkait